<link href="https://cdn.jsdelivr.net/npm/magnific-popup@1.1.0/dist/magnific-popup.min.css" rel="stylesheet" type="text/css"/>

Bekam Jarum Menyalahi Hadis Rasulullah

11 Nov

Bekam dengan cara menusuk atau tusukan atau jarum berbahaya dan termasuk malapraktik. Banyak alasan dan larangan yang mengemuka atas teknik jarum.

Bicara thibb nabawi atau thibb islami atau pengobatan cara nabi, harus dikembalikan kepada Al Qur'an dan sunah (hadis).

Perkara hijamah atau bekam, mari kita kembalikan kepada sunah Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi Wasallam yang sudah pasti.

Dalam bahasan ini, iman merupakan kunci pertama. Dalam hadis yang artinya;

الشِّفَاءُ فِيْ ثَلاَثَةٍ: شَرْبَةِ عَسَلٍ وَشَرْطَةِ مِحْجَمٍ وَكَيَّةِ نَارٍ وَإِنِّيْ أَنْهَى أُمَّتِيْ عَنْ الْكَيِّ

“Kesembuhan bisa diperoleh dengan tiga cara, minum madu, sayatan pisau bekam (hijamah), dan sundutan api. Namun aku (Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi Wasallam) melarang umatku berobat dengan sundutan api” (HR. Muslim)

Kata “syarthah mihjam” torehan atau sayatan adalah suatu kemutlakan.

Tidak ada kata lain dalam sistim pengeluaran darah bekam atau hijamah yang disebutkan di seluruh hadis-hadis shahih dan kitab-kitab kecuali dengan metode syarthoh atau sayatan atau torehan.

Di dalam kamus Al Mawriddi sebutkan makna syarthoh adalah hyphent (-) tanda baca yang biasanya disebut strip, yaitu bentuk yang menggaris.

Kata kerjanya syaratha, berarti incese, menyayat, menoreh. Dalam kamus modern lain disebutkan makna syaqqa, artinya membelah, mengiris.

Bentuk sayatan, torehan, belahan dan irisan beda dengan tusukan yang membentuk titik.

Dalam kitab Mirqatul Mafatih bab Kitab Ath Thibb War Ruqa disebutkan pengertian syarthoh yang merupakan bentuk fa’lah, artinya asy syaqq, membelah, mengiris.

Dalam kitab Faidhul Qadir, Al Imam Al Qurthuby menjelaskan makna syarthoh mihjam adalah al hadidah al lati yusyrotu biha, pisau besi yang digunakan untuk menyayat.

Ini hanya sebagian kecil dari hamparan uraian kata ini dalam kitab-kitab hadis.

Kata syarthoh ini dikuatkan lagi dengan uraian lain bahwa alat yang digunakan dalam proses hijamah atau bekam dengan syafrah, yakni as sikkin atau menggunakan pisau.

Ini artinya Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi Wassalam tidak sembarangan memilih metode sayatan atau goresan atau syarthoh.

Ada hikmah, ada rahasia yang sangat besar dari pemilihan metode ini.

Padahal kita tahu pada zaman Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi Wasallam sudah ada jarum.

Lalu jika sekarang ini muncul tafsir yang penting keluar darah dalam artian pokoknya asal keluar darah dari permukaan kulit dengan cara sembarangan, maka pendapat ini sangat salah dan tidak dibenarkan.

Sebagai hamba Allah, pembekam atau yang ingin dibekam harus tahu duduk persoalan ini.

Kata syarthoh mihjam merupakan jenis kata zhahir dan bukan musykil. Maknanya sudah langsung dapat dipahami dan tidak ada yang tersamar.

Dalam penjelasan kitab-kitab syuruh hadis sudah sangat jelas. Ketidaktahuan tentang sesuatu tidak bisa dijadikan alasan untuk menolak sesuatu itu.

Solusinya keluar dari ketidaktahuan dan kebodohan. Hal-hal yang terkait dengan bekam jarum, metodenya, termasuk efek buruknya adalah perkara-perkara yang sangat teknis.

Masalah-masalah teknis seperti inilah yang sering dibuat sebagai alat pengalih dari inti. Ada kajian anatomis fisiologis di balik metode syarthahini.

Jadi, hijamah dengan metode syarthohakan mengenai kapiler yang hasilnya sesuai dengan syariat.

Sedangkan metode tusukan, jarum ujungnya mengenai arteriol, venule, arteri atau vena muskularis kecil yang membuat darah yang keluar lebih banyak darah normal.

Salah Pemahaman

Pengalaman kami berkecimpung di dunia hijamah atau terapi oksidan selama bertahun-tahun, kebanyakan pasien yang dibekam menggunakan jarum, hasilnya tidak sesuai dengan yang diinginkan.

Justru satu atau dua jam setelah dibekam dengan jarum badannya lemas, demam (panas dingin) selama tiga hari, dan kondisinya tidak nyaman lainnya.

Suatu hari kami mengadakan pengajian dan sosialisasi hijamah di wilayah Tajung Piayu Kota Batam Provinsi Kepulauan Riau awal November 2005 lalu.

Tak lama datanglah seorang ustaz (ahli fikih dan hadis) dan bertanya. Dia mengisahkan kepada kami tentang kejadian tidak menyenangkan setelah dibekam (hijamah).

Kala itu, kami tawarkan hijamah kepadanya dan menolak. Prakiraan kami ada ungkapan yang bersifat syu'udzonterhadap masalah hijamah.

Alasannya tidak bersedia dibekam karena trauma. Sebab setelah dihijamah badannya demam dan panas dingin selama tiga hari tanpa berhenti.

Lalu sang ustaz tersebut bertanya: “Antum dari kelompok mana? Belajar hijamah dari mana, bagaimana caranya dan apa jaminannya tidak demam?” begitu tanya sang ustaz dengan sinis dan mimik yang tidak menyenangkan.

Kami berusaha sabar dan tenang. Bahkan saat itu, tidak lama sang ustaz pun langsung tersebut mengeluarkan kitab Ath Thib Nabawiversi bahasa Arab asli dan disodorkan kepada kami.

Sang ustaz bertanya kepada kami untuk menjelaskan panjang lebar tentang hakikat dalil hijamah dan pokok teknis.

Menurut pengakuan sang ustaz saat itu, dia bercerita selama dua tahun tidak pernah mau lagi hijamah karena trauma. Dia sangat jengkel karena selama tiga hari tidak bisa aktivitas akibat demam itu.

Menurut pengakuan sang ustaz, kala itu dia dibekam (hijamah) dengan jarum (lanchet). Selama diskusi 30 menit, kami jelaskan panjang lebar kepada sang ustaz.

Kami juga sampaikan bahwa kami bukan dari kelompok mana-mana, kami hanya pecinta sunah Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi Wasallam yang mulai ditinggalkan.

Kami juga meyakinkan kepada sang ustaz tersebut bahwa jika demam atau panas dingin lantas jangan terus menyalahkan hadis hijamah (bekamnya).

Akan tetapi cobalah salahkan (koreksi) praktisi bekamnya yang tidak mengerti dan memahami hakikat hijamah sesuai syariat. Lalu kami menyampaikan ayat kepada sang ustaz;

وَمَا يَنْطِقُ عَنِ الْهَوَى إِنْ هُوَ إِلا وَحْيٌ يُوحَى

“Dan dia (Muhammad) tidak berbicara menurut kemauan hawa nafsunya. Ucapannya itu tidak lain hanyalah wahyu yang diwahyukan kepadanya (QS. Al Najm 3-4).

Alhamdulillah. Atas izin dan pertolongan Allah sang ustaz terbuka hatinya dan mencoba untuk hijamah. Setelah satu jam lebih dia tidak mengalami demam dan panas dingin.

Akhirnya seluruh keluarganya, keponakannya, adik-adiknya, iparnya, dan tetangganya diajak untuk hijamah yang menggunakan pisau bedah.

Demikian juga dengan beberapa hamba-hamba Allah yang pernah dan sering melakukan hijamah dengan jarum, setelah membaca dan memahami tulisan ini, mereka beralih hijamah dengan cara sayatan atau goresan pisau bedah.

Oleh sebab itu, tafsir surat Al Ahzab ayat 36 ditegaskan bahwa;

وَمَا كَانَ لِمُؤْمِنٍ وَلَا مُؤْمِنَةٍ إِذَا قَضَى اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَمْرًا أَنْ يَكُونَ لَهُمُ الْخِيَرَةُ مِنْ أَمْرِهِمْ ۗ وَمَنْ يَعْصِ اللَّهَ وَرَسُولَهُ فَقَدْ ضَلَّ ضَلَالًا مُبِينًا

“Dan tidaklah pantas bagi laki-laki yang mukmin dan perempuan yang mukmin, apabila Allah dan rasul-Nya telah menetapkan suatu ketetapan, akan ada pilihan (yang lain) bagi mereka tentang urusan mereka. Dan barang siapa mendurhakai Allah dan rasul-Nya, maka sungguh dia telah tersesat, dengan kesesatan yang nyata”.

Berdutas Atas Nama Rasulullah Tentang Dalil Hijamah (Bekam)

Berdusta atas nama Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wa Sallam yang perkataan dan perbuatannya merupakan syariat tentu konsekuensinya berat di akhirat.

Imam Al Bukhari meriwayatkan;

عَنْ الْمُغِيرَةِ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ سَمِعْتُ النَّبِيَّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ إِنَّ كَذِبًا عَلَيَّ لَيْسَ كَكَذِبٍ عَلَى أَحَدٍ مَنْ كَذَبَ عَلَيَّ مُتَعَمِّدًا فَلْيَتَبَوَّأْ مَقْعَدَهُ مِنْ النَّارِ

Dari Al Mughirah Radhiyallahu Anhu, dia berkata: Aku mendengar Rasulullah Shallallahu Alaihi Wa Sallam bersabda: “Sesungguhnya berdusta atasku tidak seperti berdusta atas orang yang lain. Barangsiapa berdusta atasku dengan sengaja, maka hendaklah dia mengambil tempat tinggalnya di neraka” (HR. Bukhari No.1229)

Berdusta atas nama Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wa Sallam sama dengan berdusta dalam syariat yang dampaknya menimpa seluruh umat Islam.

Oleh karena itu, dosanya lebih besar dan hukumannya lebih berat. Dalam hadis lain, Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wa Sallam menegaskan:

لَا تَكْذِبُوا عَلَيَّ فَإِنَّهُ مَنْ كَذَبَ عَلَيَّ فَلْيَلِجِ النَّارَ

“Janganlah kamu berdusta atasku, karena sesungguhnya barangsiapa berdusta atasku, maka silakan dia masuk ke neraka” (HR. Bukhari No.106 dan Muslim No.1)

مَنْ حَدَّثَ عَنِّى بِحَدِيثٍ يُرَى أَنَّهُ كَذِبٌ فَهُوَ أَحَدُ الْكَاذِبِينَ

“Barangsiapa menceritakan sebuah hadis dariku, dia mengetahui bahwa hadis itu dusta, maka dia adalah salah seorang dari para pendusta” (HR. Muslim)

Semoga uraian ini menjadi petunjuk bagi kita semuanya. Yang benar datang dari Allah, Allah dan rasul-Nya terbebas dari kesalahan. Yang salah berasal dari diri kami yang lemah ini. Wallahu a’lam bishshawab.

Jadi, masih inginkah Anda dibekam (hijamah) menggunakan jarum atau lanchet? Sesuatu yang salah risikonya juga berakibat tidak baik dengan kondisi tubuh Anda selanjutnya.

Ruqyah Di Batam Bengkel Manusia Indonesia

Ahli dan sangat berpengalaman menangani gangguan IBLIS, JIN, SETAN, Al 'Ain, atau sihir (black magic) | Pengobatan medis untuk diabetes, ginjal, jantung, dan lainnya | Head Office: Town House Anggrek Sari Blok G2 Batam Kepri 29463 | Cabang: Jakarta, Bogor, Depok, Tangerang, Bekasi | Call Center (+62) 813-2871-2147 Email: info[at]ruqyah.or.id Klik: Booking Online | Melayani Panggilan Antarkota, Dalam & Luar Provinsi, Luar Negeri | Menerima Pasien Rawat Inap dari Dalam & Luar Negeri | Baca Ulasan: Bekam Jarum Menyelisihi Dalil (Hadis Nabi)...! Klik Di Sini: Penjelasan Mengapa Bekam Itu Harus Sayatan dan Bukan Tusukan? | Bingung ingin menyalurkan dam, zakat mal, hadiah, sedekah, hibah, nazar, riba atau selainnya? Anda bisa menitipkannya melalui rekening BCA 579-0159-154 atau kunjungi: Yayasan An Nubuwwah Batam 

More in this category: « Bekam Shahih Sayatan Bukan Tusukan
Peta Lokasi

No Internet Connection
DMC Firewall is a Joomla Security extension!